POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

Dalam kehidupan, apa jua keadaan dan dimana saja di dunia ini, siapakah yang layak menilai sesuatu? Baik, buruk, bagus atau sebaliknya. Adakah hanya pakar dalam sesuatu bidang saja yang layak? Memang... memang itulah hakikat dan sepatutnya. Namun sedar atau tidak, sebenarnya sesuatu itu bukan mempunyai satu nilai saja. Lebih dari itu!

Cumanya mungkin kita tak sedar atau tak nampak nilai-nilai lain. Atau kita langsung tak tahu menilai dan membuat penilaian. Biarpun buruk, biarpun macam tak ada harga, tapi mungkin hanya dimata kita. Di mata orang lain sudah tentunya ia mempunyai nilai yang berbeza – mungkin lebih tinggi!

Sebab itu bila kita hidup dalam sebuah kelompok, kita kena terima pandangan orang lain, biarpun pandangan itu bukan pakar. Kerana, seseorang yang bukan pakar akan melihat dan menilai sesuatu dengan hati, bukan hanya dengan pandangan mata semata-mata.

Ibarat kita menilai kecantikan seseorang, di mata kita memang kelihatan cantik, anggun dan cukup segalanya. Tapi harus diingat, yang cantik di mata kita tak semestinya cantik di mata orang lain. Bagus dari pandangan kita, bukan bermakna bagus pada orang lain. Jadinya, tak ada sesiapa yang betul-betul bagus! Tak ada sesiapa yang betul-betul cantik. Tak ada sesiapa yang betul-betul pandai. Kita dilahirkan sengan serba kekurangan! Namun kekurangan yang kita miliki itu ada hikmah. Dengan kekurangan ini, kalu kita berfikir dengan otak maka kita boleh menjadikannya satu kelebihan.

Tak semua sanggup menerima hakikat bahawa dirinya ada kekurangan. Maka dengan itu, sebolehnya dia menunjuk-nunjukkan kepandaian dan kepakaran sedangkan tanpa sedar, dia sebenarnya menipu orang lain, menipu diri sendiri! Malah lebih teruk lagi, dia menunjukkan kebodohannya!

Kalau tak tahu, buat tak tahu. Jangan tunjuk tahu, nanti sendiri malu! Terimalah sesuatu yang kita tak tahu tu sebagai kekurangan dan belajarlah untuk mengetahui. Kita bukan hidup sorang-sorang kat dunia ni. Apa yang nak dimalukan kalau mengaku tak tahu dan bertanya kepada yang tahu. Hilang sangatkah harga diri? Bila ramai yang tak tahu tunjuk tahu, maka jadilah ntah hapa-hapa ntah!

Kalau tahu pulak tak semestinya kena tunjuk tahu, kerana takut jadi riak! Adakalanya walaupun tahu kita kena buat-buat tak tahu dan tunjukkan bila perlu. Ilmu jangan kedekut, keran mungkin suatu hari kelak bila kita tak tahu, takdak sapa nak bagitau. Biarlah kita lahir dan hadir dalam satu kelompok untuk mengurangkan masalah dan bukannya menambah masalah.

Manusia dilahirkan memang dilahirkan dengan sifat tak pernah cukup. Sebab itu apa yang diberi, apa yang didapati, kita tak pernah rasa puas atau perkataan lebih best lagi, tak pernah bersyukur! Dapat banyak tak pernah cukup, dapat kurang apatah lagi! Cukup tidak bukan dinilai pada jumlah yang diperolehi, tapi bagaimana kita menggunakannya. Tapi ramai yang tak menggunakan apa yang diperolehi, melainkan hanya menghabiskannya saja!

Jika kita asyik memandang ke atas, kita akan rasa kita nih rendah. Tapi bila kita memandang kebawah, kita akan rasa kita tinggi. Tapi ingat, semakin tinggi kita memanjat, maka semakin sakitlah kita jatuh!
Fazmys Online

Please Share it! :)
Reaksi: 

1 Response to "Ingat, semakin tinggi kita memanjat, maka semakin sakitlah kita jatuh!"

  1. aque Said,

    nice........ sangat2 betul... setuju... semakin tinggi kita panjat semakin sakit kite jatuh....

     

Post a Comment

Pengkritik

Followers

    Statistik

    Fazmys Online Group

    Join Geng Fazmys

    Fazmys Online

    Klik Untuk Maklumat Lanjut

    Blog Archive

    About Me